Perjalanan ke Jakarta





- tulisan ini ku buat saat perjalanan Jakarta - Surabaya di dalam kereta api -

Mey-Jakarta


Kurang lebih 3 hari aku ada di Jakarta,  bukan untuk liburan sih,  tapi ada keperlun saja.  Perjalanan yang cukup panjang buat ku. Tapi menyenangkan ^^.

Melihat indahnya malam,  bertemu dengan berbagai karakter penumpang,  berkunjung ke kota asing dan tentunya pergi bersama keluarga itu merupkan hal yang menyenangkan!  Mungkin kalau tidak bersama keluarga akan terasa berbeda,  tapi bisa jadi juga tidak.  Entahlah...  ... ... ...

oke cukup sekarang langsung saja -- J A K A R T A.

Ini perjalanan pertama kalinya aku ke Jakarta,  buta-buta banget tentang Jakarta awalnya.  Berbekal " mbah google " saja semuanya dari awal sampai akhir perjalanan, jadi terasa mudah.  Dari cari tiket perjalanan,  transportasi,  lokasi tujuan,  tempat makan,  atm center,  dan sebagainya.. Lebih tepatnya internet kali ya 

Tanggal 9 dini hari aku sampai kota Jakarta,  untuk menuju hotel kami sekeluarga pesan UBER XL (1-6 orang)  tarifnya biasa (standart)  drivernya cukup ramah dan menyenangkan!  Dan kami diantar sampai hotel dengan selamat.  Kalau tidak salah bapaknya dari Purwokerto,  Jawa Tengah, jadi berasa bertemu dengan orang yang sudah dikenal saja . Tapi sebelum itu,  aku sempat di sambut oleh hujan,  jadilah aku dan keluarga menunggu sekitar satu jam baru pergi.

Kami menginap di Hotel Pop!  Kelapa Gading Jakarta,  kalau baca di keterangan ' card ' dan brosurnya sih hotel ini cocok buat traveller gitu.  Harganya mulai dari 480an,  bisa buat 3 orang.  Jadi masing-masing bayar 160rban..  Lumayan la yaa...  Dengan fasilitas yang oke juga.  Free wifi,  bisa akses ke mall kelapa gading juga langsung dari hotel, lantai 3 tempat breakfast.  Lalu kalau misal butuh komputer karna kalian ga bawa misalnya,  bisa juga tuh pakai komputer yang ada di lobby. Tapi sayangnya customer servicenya kurang ramah (menurutku).  Harusnya kita dapat breakfast tapi tidak di kasih kupon, harus minta dulu baru mereka kasih.  Lalu kelengkapan kamar belum tentu semua lengkap.  Dua kamar lain ( tempat papa mama dan keluarga lain)  ada tambahan selimut,  tapi tempat aku tidak ada.  Lalu untuk sikat gigi,  odol ( pasta gigi )  tidak disediakan dengan gretongg (free).  Kalau mau harus beli dulu 10rb.  Mereka juga menawarkan sandal dengan harga 15rb,  sayang sandalnya all size.  Yahh itu saja sih cerita tentang hotelnya.  Btw,  kalau boleh saran aja si,,  bawa atau beli perlengkapan mandi sendiri saja seperti sabun misalnya.  Karna sabun di hotel bikin bau badan  mana nggak wangii hehe  ( atau badan ku aja kali ya yang bau, ah ntah lah ini menurutku yaa )

Lanjut perjalanan lain lain dengan GRAB dan UBER .  Buat di Jakarta menurut penilaianku lebih nyaman pakai UBER .  Memang harganya lebih mahal dari GRAB, tapi dapetnya lebih mudah.  Kalau misal kita sendirian juga tetep hemat kok karna ada UBER POOL. Kalau ramai-ramai juga tetep murah.  Pokoknya nggak mahal si buat ku kalau pakai UBER  Tapi kalu GRAB,  ntah kenapa susah sekali dapet driver.  Dan hal yang paling aku ga suka adalah ketika aku order dari JNE dekat Gereja Reform Injili Indonesia ( GRII )  Kelapa Gading, aku ga dapet dapet driver.  Di lempar lempar aja orderan aku.  Lalu kemudian ada keterangan tidak dapat terhubung dengan server.  Yauda dari pada aku lama - lama aku pesan UBER buat balik hotel. Eh tahu-tahu sudah dapet uber, di telfon sama driver Grab!  Yahhh gimaana pula yaa,  yauda aku bilang aja  " buat bapak saja,  saya nggak bisa cancel karna ga ada keterangannya,  aplikasi saya error " tapi.  . . . anjing tu bapak!  Ternyata saldo ku di potong,  eh aku di laporin juga ke GRAB.  Jadilah aku di blacklist dengan saldo ku yang masih ada di dalamnya!  Kesell bukan main!  Yang salah aplikasi mereka aku yang kena! Oke fix dan masalah ini berlanjut dengan customer service yang tidak segera menindaklanjuti masalah ini.  Via twitter aku tanya tidak ada respon,  via email juga, via telfon apalagi. Ini pengalaman yang bener bener bikin kesel.  Buat perjalanan sekilo aja aku kehilangan uang 130rb.  Luar biasa bukan main!  Mending naik taksi boook!!!!

Lanjut..

Karna ini pertama kalinya aku ke Jakarta,  mama bolak balik saranin buat ke kota tua,  trus sepupu juga saranin ke kota tua aja.  Jadilah kami ke kota tua malamnya.  Btw,  sebenarnya sedikit terpaksa juga si buat kesana.  Karna males aja dengan suatu hal jadi kami memutuskan buat jalan-jalan saja.  Sayang sekali waktu itu kota tuanya hujan,  jadi nggak bisa tahu gimana macet macetnya kota tua,  gimana ramai ramainya gimana padet padet nya.

-- ahhh bau pop mie rek  --

Aduh aku tiba-tiba gagal fokus.  Nantilah yahh update lagi di rumah 


----

UPDATE DI RUMAH. 

Sebenarnya mau lebih banyak cerita tentang gimana sih taksi online di Jakarta dan perjalanan ku sepulang dari Jakarta gimana gimana nya. Tapi bahannya belum ada. Aku mau update tentang gimana aku pas tawar menawar sama taksi online ketika di stasiun. Gimana aku dapetin driver, gimana aku nunggu dan gimana akhirnya cerita mengenai saldo GRABPAY aku yang hilang begitu saja. Tunggu yaa!!!!