Susahnya Bertetangga

' dog.. dogg.. doggg '
Jangan anggap ini suara anjing ya gengnggss,, 
Mimpi ku terbuyarkan karena suara gaduh yang di sebabkan karena tetangga ini. Omaigat susahnya bertetangga.
By mey fang

Oke ini sudah biasa, ku lanjutkan kembali mimpi indahku meski suara gaduh itu mengganggu ku. Bodo amat dah mau menegur pun tak bisa. 

Baru beberapa menit aku hampir mulai untuk merajut mimpiku. tiba-tiba ada serpihan serbuk-sebuk ntah serbuk apa yang jatuh di atas kepalaku. Buset dah, apa pula lagi ni.. Aku buka mataku dan .. ' awwww ' perihnya mata ini. Amsyong! siapa sih yang bikin beginian (mulai gerutu dalam hati, ngedumel, kesel yang semakin menambah, ingin rasanya makan orang aja)

Rupanya tetangga sebelah sedang dandandandan (perbaiki rumahnya) makanya sampai buat gaduh dan serpihan-serpihan ini mengenai aku yang sedang tidur karena asalnya dari dinding kamar ku(mungkin bergetar pula karena sebelah). ahhhhhhh dasar tetangga. 

Yah beginilah hidup bertetangga. . 

Aku pun cuci muka ku dan turun keluar kamar. Ku tanya papa dan mama apakah mereka (tetangga sebelah) ada izin untuk memperbaiki rumah? dannn jawabannya ... 

' nggak ada tuh, napa ? '

Aku pun mengomel. brrrrr~~~ tetangga sebelah itu, tembok itu, kamar ku, tidurku , blablablablabalablabla.. 

Tidur nyenyakku terganggu gara gara tukang tukang dari sebelah itu dehhh,,  😥 nggak tahu apa mereka betapa susahnya aku merajut mimpi ku agar dapat memimpikan berat badanki jadi 44 kg...  wtff 😩..  tapi karna mereka akhirnya aku sadar sii,, semua hanya mimpi gengs.. 

Btw adakah diantara kalian juga yang mengalami hal yang sama?  Kesel sama tetangga,  mau negor tapi ga bisa.  Mau bilangi takut serba salah (maklum namenye juge tetangge, alamak!)  Yah beginilah kita dalam bertetangga. 

Tapi sebenarnya dalam bertetangga kita juga mempunyai etika, apalah arti sopan santun yang kita pelajari selama ini rekk kalau nggak ada prakteknya. ????? 

Emang si jaman uda berubah yeeee,  serba modern sana sini canggih tapi mase iyeeee tetangge lu robot juga?  Tetangge lu mesin?  Ye kalau mesin si ga usah repot belajar etike dehh..  (allamakkk,  saya jadi ngomong campur aduk) habis kesel si sama tetangga di rumah nih,  nggak di rumah nggak di tempat rantau semua sameeee je...  stresss saya.  (Tapi seengganya ga sesetres di tempat rantau je) 

Yahhh well,,  sebenarnya baik di agama maupun secara hukum sudah di jelaskan bagaimana cara bertetangga yang baik.  Bahkan hal ini sebenarnya sudah menjadi aturan umum yang tidak tertulis namun telah di mengerti oleh masyarakat.  Aku rasa kita semua yang pernah mengenyam bangku sekolah dasar pernah mendengar bahwasanya ada peraturan tertulis maupun tidak tertulis. 

Hmmm...  ntahlah,,  mungkin saja tetangga yang lain pernah terganggu juga karena ku,  mungkin juga tidak.  Yahh namanya bertetangga.  Beginilah susahnya bertetangga.  Terima saja deh gimana tetangga lu,  gue,  mak,  bapak,  la semua.. namanyeee jugeee bertetange..  harep maklum jeee... 

Kalau mama ku bilang begini: 
" orep karo tonggo yo wes ngunu iku "  (hidup sama tetangga ya sudah begini)  ya sudah.  Mari kita terima saja dsri pada ribut.  Tapi pesen yaaa buat temen atau pembaca yang lainnya.  Etika permisi kita kan sudah di ajari dari jaman ntah kapan dahhh itu.  ' nyuwun sewu' bukan minta uang seribu,  tapi minta permisi karna kita bakalan mengganggu dan sebagainya...  mudah-mudahan jadi bermanfaat bagi sesama. 

NB:  tulisan ini tidak bermaksud apa-apa.  Tidak menyinggung siapapun.  Kalau tetangge gue baca juga maap.  Abis gue keganggu si,  tapi papa ga mau negor.  Kesel jadinya.  Lha apalah gue yang suka curcol. Jadilah satu postingan di blog.  Tapi kalau bisa harap maklum yee,,  mohon maaf lahir dan batin.  Janganle mareh-mareh jee,,  gue ga maksud ape-ape kok.  Ni je ngomong gatau nulis apaan gue...  ga konsisten sama sekalii🙏


Kritik dan Saran via email stefanikristina@gmail.com