Ketika Teman Makan Teman Terjadi

+6285732754xxx
07:57

He , aku kesana boleh ta ?

+089604344xxx
07:58

Ini Sari ?

Sabtu pagi , tanggal 21 Maret 2010

     Duduk santai dan menonton tv , hanya itu yang dapat aku kerjakan selama dirumah. Selain membantu mama dan bersih-bersih rumah , menonton tv bisa menjadi selingan lumayan untuk mengisi waktu . entah siapa pagi-pagi yang mengirim pesan , aku pikir salah satu teman ku , tapi siapa juga yang hendak ke rumah pagi-pagi begini ? Tiba-tiba suara telfon ku berbunyi ..

+6285732754xxx is calling ..

     " Hai vin " Sapa suara yang di seberang sana
     " Iyee , siapa ? " jawab ku 
     " Ini sari , masa ga kenal ? Eh kamu ada dirumah ga ? eh sek sek bentar , telfon balik ya di nomor three ku.. "
      Hubungan telfon pun terputus dan aku kembali menghubunginya 
    " Halo , yang SMS tadi itu nomor mu ? Ngapain ? Aku ada dirumah kok " Tanya ku memberondong
     " Iya , gapapa aku mau main kesana , boleh ta ? "
     " Ya boleh lah , sapa yang ngelarang coba . eh tapi kamu mau sama siapa ke sini ? "
     " Dewean lah .. ( sendirian ) emang mau sama sapa lagi ? Siti a ? lagi tengkar ga sopo-sopoan (saling menyapa) "
     " Walah , kenapa lagi ? Ya wes nanti aja . Kesini jam berapa kamu ? " Tanya ku
     " Aku kesana habis ini , sek aku lagi dandan (bersolek) tapi ngomong-ngomong omah mu nang ndi yo ? ( rumahmu dimana ya ? ) " Tanya Sari
     " Oke deh dandan sing ayu sopo ngerti entok cowok ganteng ( oke deh bersolek yang cantik siapa tahu dapat cowok cakep ) . Kamu masih ingat jalan rumah ku yang lama ga ? Ya daerah situ tapi hanya sampai dekat perempatan aja , nanti kalau sudah dekat arah Suramadu kamu sms atau miscall aku nanti keluar di jalan " Kataku menjelaskan pada Sari
     " Siap bos , enteni ya .. ( tunggu ya .. ) " Telfon pun di putus

    Sari adalah teman lama ku , Kartika Putri Permata Sari , namanya panjang dan bagus menurutku. Meski sikapnya tidak terlalu bagus juga , namun buat ku dia teman yang cukup baik. Memang tidak ada manusia yang sempurna , meski aku pun juga sudah tidak percaya lagi dengan orang lain , namun apakah salahnya bila berteman ? Selagi menunggu kedatangannya aku kembali menonton tv . Ada acara rutin yang di siarkan oleh stasiun tv yaitu film kartun . hehe

+6285732754xxx is calling .. ( kemudian telfon terputus )

+6285732754xxx
08:50

Telfon balik vin..


     " Halo sar ? Sampai mana ? " Sapa ku langsung 
     " Halo vin , aku sudah di perempatan Suramadu , terus aku kemana saiki ? ( sekarang ? ) " Tanya nya
     " Tunggu , aku keluar gang . Kamu lurus aja ambil kanan trus ada puter balik pertama kamu langsung puter nanti ada lampu penyebrangan kamu berhenti di situ " Kata ku menjelaskan arah
     " Oke .." telfon pun terputus

     Ternyata kurang dari satu jam teman ku yang suka ganti-ganti cowok ini cepat juga sudah datang dan dekat dengan rumah ku hehe. Waktu ku untuk menjemputnya , maklum karena rumah baru jadi beberapa teman ku belum tahu.

     " Hai sar .. " Terkadang aku lebih senang memanggilnya sar , terkadang aku juga lebih senang memanggilnya dengan kar 
      " Loh mlaku awakmu vin ?  cedak a omahmu ? ( loh jalan kamu vin ? dekat ta rumah mu ? ) " Tanyanya yang kaget ketika melihat ku jalan menghampirinya
     " Lumayan kok , aku lebih senang jalan kaki dari pada naik motor , mau naik sepeda tadi tapi aku pikir kan kamu sendirian , ternyata beneran ya kamu kesini sendirian hehehe " Jawab ku sambil naik ke boncengan motornya
     " Ayo belok kiri , nanti mentok trus belok kanan trus.. awas stopp belok kiri kar " Aku menjelaskan arah
     " Gang'e cilik vin .. ( Gangnya kecil vin ) " Katanya berkomentar ketika melihat gang rumahku
     " Hehehe , iya tapi omah e lumayan kok nah tuh wes mandek awakmu majuan sar ( hehehe .. iya tapi rumahnya lumayan kok nah itu sudah berhenti , kamu agak maju sar ) "

    Kartika ini adalah teman ku semasa dahulu aku masih bersekolah di SMKI atau Sekolah Menengah Karawitan Indonesia yang cabang di Surabaya . Dia adalah salah satu teman ku yang dari Nganjuk sedangkan aku adalah siswi yang asli dari Surabaya. Kalau dihitung dari kunjungan kerumah sudah satu tahun kami tidak bertemu , tetapi bulan Februari lalu kami baru saja bertemu dan makan bersama. Awalnya aku hanya ingin mengajak Siti teman ku yang satunya untuk makan karena aku belum sarapan , namun tidak enak juga rasanya bila tidak ada Kartika , makanya aku kerumahnya dan menjemputnya juga.

     Ahh , lama nggak bertemu banyak juga topic pembicaraan kita..

     " Saiki awakmu ambek sopo kar ? ( Sekarang kamu dengan siapa kar ? ) " Tanya ku langsung seperti biasanya karena aku tahu kalau dia biasa berganti - ganti pacar.
     " Ga ambek sopo-sopo , jomblo aku vin , tapi yoh onok seh gebetan  ( ga dengan siapa-siapa , jomblo aku vin , tapi yah masih ada sih gebetan ) " 
     Itu lah Kartika  , meski dia tak ada pacar atau status dengan siapa-siapa namun tetap saja dirinya tidak bisa dikatakan single atau free seutuhnya , ada saja yang dekat dengan nya . Karena kita sudah lumayan dekat , cerita apapun mengalir begitu saja , mulai ia sedang dekat dengan siapa , gebetannya siapa saja , sedang bertengkar , putus karena apa , berapa kali pacaran dalam setahun terakhir , dan ngapain saja ia dalam bulan terakhir ini. Bukan Kartika bila ia tak memiliki cerita. Kartika adalah tipe cewek Aries yang paling agresif dan tak suka bertele-tele , setiap apa yang ia rasakan akan ia buat status di akun facebook pribadinya . Baik yang bersama pacarnya dan lain-lain. Bagi ku ia terlalu terbuka.

    " Eh ya jarene awak mu gek tukaran ? Yak opo critane ? ( Eh ya katanya kamu lagi bertengkar ? Gimana ceritanya ? " Tanya ku berlanjut pada pokok pembicaraan yang lain
     " Tukaran ? Ambek sopo ? ( Bertengkar ? Sama siapa ? ) " Tanyanya bingung , biasa memang teman ku yang satu ini paling susah merasa bersalah ;'')
     " Biasa , Siti ? perkoro opo seh ? ( Perkara apa sih ? ) " 
     " Walah , halah iku loh , ngerti dewe kan lek pas ujian arek-arek iku yak opo , trus Siti yak opo ? Yo iku perkoro arek-arek karo Siti sing pelit terus aku nyauti eh jarene aku dadi kompor yawes. Areke ngambek sampek saiki ( Walah , halah itu loh , tahu sendiri kan kalau waktu ujian anak-anak itu bagaimana , lalu Siti itu bagaimana ? Ya itu perkara anak-anak dengan Siti yang suka pelit lalu aku ikut menyahuti deh yah aku jadi kompor katanya , yauda . Anaknya jadi marah sampai sekarang ) " Aku yang mendengarkan dan mulai mencerna ceritanya kemudian tertawa
     " Yaelah perkara biasa toh " Sahut ku enteng
     " Yah gitu lah , kayak nggak tahu si Siti aja "
     " Iya sih , kebangetan memang kadang dia , tapi ya mau bagaimana lagi namanya juga teman ye kan " Tiba-tiba ponsel Sari berdering , rupanya dari salah satu gebetannya 

     Orang bilang kalau sudah tidak satu sekolah atau lama nggak bertemu maka yang dahulunya sahabat nantinya akan menjadi jauh , namun sepertinya lain cerita dengan aku dan Kartika serta Siti ini. Mungkin kita memang tidak sedekat dahulu dan sering jalan keluar bersama , namun masalah kontak masih tetap kita jaga meski tak sesering dahulu

    Telfon pun berhenti dan kami mulai melanjut cerita 

     " Aku mari di lamar vin .. ( Aku baru di lamar vin.. ) "
    *glek..* " Hah ? Dilamar siapa kar ? " ( Wah ini anak ngagetin banget deh , yang kali ini lamaran beneran atau nggak sih ) Batinku dalam hati
     " Ya ini sama gebetan baru si Yusuf , bener kita nggak pacaran tapi dia ngebet minta kawin mulu . Masa iya aku mau rabi  ( nikah ) ama dia  "
     " Lha lapo ga gelem rabi ? Gurung manteb maneh ta ? ( Lha ngapain nggak mau nikah ? belum yakin lagi ta ? " Tanyaku sedikit antara heran dan tidak
     " Bukan gitu , ya masih belum manteb juga , dia belum mapan "
     " Ohh , memang kerjanya apa ? "
     " Yah podo karo Ahmad ( mantannya yang terakhir ) kan konco sak kerjo tapi shift-shiftan ya podo koyok ebes lah , lha aku kan gek akeh sing tak pingin , lek gajine dee sak mono mosok isok aku keturutan ( Yah sama lah dengan Ahmad , kan teman sekerjanya dia tapi shift-shiftan ya sama seperti bapak lah , lha aku kan masih banyak yang aku mau , kalau gajinya dia segini masa bisa aku tercukupi ) " 
     " Walah , emang berapa gajinya ? " Tanya ku bingung sambil memperhitungkan juga dengan seberapa besar yang ia inginkan
     " Podo koyok ebes , UMR luwih titik ( UMR lebih sedikit ) "
    "  Ohh , yauda pacaran aja dulu . Bilangin aja ga usah ngebet kawin juga sih. Tapi kamunya juga jangan  pergi-pergi juga sering ama dia . Jaga - jaga diri aja lah kar meski sudah nggak kan tetap jaga diri buat sayangin diri sendiri aja. Masa iya dari sama si itu lalu lain-lainnya dan sekarang sama si Yusuf ini " Nasihatku
     " Halah vin , tenang ae . Eh ya ngerti ga kapan hari aku kan dapet kenalan trus aku kasih tahu deh ke Siti jiah siapa dapat kenalan malah siapa yang dapat. Ngerti kan maksudku ? " ceritanya 
    " Hahahaha ngerti. Walah masih ada aja ? "
    " Yah masih lah , makanya kalau kamu dapat kenalan jangan pernah kasih tahu di temen , yang ada teman makan teman " Kata Kartika

Teman Makan Teman
        " Waduh nih anak bisa juga nasihat kayak begini , bukan dia juga dulu pernah naksir gebetan-gebetanku .. eww " Batinku dalam hati
    " Yah itu lah sar , makanya aku kadang yah agak jaga jarak juga ama Siti . Entah jangan dengerin aku ngomong deh, Kamu tahu kan aku gimana . Dan tahukan dianya pernah gimana . Paling malas aku kalau ada teman makan teman lagi. Haduh rasanya memang nggak ada yang bisa di percaya sekarang ini " Cerita ku panjang kali lebar
     " Hayaaaaaa , gebetanmu hampir direbut Siti ya? " Tebak Kartika
     " Ah ga kok. Ich kamu nih , aku ga punya gebetan kali . Nih ada brondong atau om om kamu mau ? Aku malas cari kenalan tapi ada yang ajakin kenalan nih. " Tawarku
     " Yah mana buat aku aja " 
    Dan kami saling mengoperasikan ponsel kami masing-masing.

     Hmm kadang aku nggak tahu apakah masih ada orang yang dapat aku percaya . Terkadang aku percaya bahwa kedua teman baik ku ini sudah berubah . Namun aku pikir kembali rasanya buat percaya itu sangat lah susah. padahal dahulu aku sangat percaya pada mereka berdua. Dari mereka aku banyak belajar untuk tidak tertutup dan mulai senang mengabadikan diri dalam foto. Tetapi dari mereka juga aku belajar , bahwa terkadang kita akan menemui ada teman yang makan temannya sendiri.