Humor Ular Celana Pak Sukran

Hari ini cuaca cerah banget gatau kenapa anehnya setelah satu hari full cerah, tiba-tiba cuaca berubah jadi mendung waktu memasuki mata pelajaran IPS atau Ilmu Pengetahuan Sosial. Wowoooowoo.. Apakah ini pertanda bakalan ada ujian dadakan? Atau ini pertanda bakalan ada soal yang super duper susah? Omaigat mudah-mudahan saja bukan ye.. Soalnya lagi malas belajar nih, syukur-syukur kalau Pak Sukran nggak masuk kelas, wah gue ama teman-teman pasti seneng banget! Tapi dasar apes bin abin, Pak Sukran datang juga ke kelas, masuk kelas, dan on timeee boo. Oke satu kata. Ew!

Pak Sukran : Selamat siang anak-anak

Murid : Siang Pakk..

Pak Sukran lagi beres-beres nih di mejanya kemudian si Andin tiba-tiba Tanya

Andin : Pak kok sudah datang sih?

Pak Sukran : Lha kamu kira ini jam berapa? Kamu suruh saya datang jam berapa?

Andin : Jam tiga belas tiga puluh pak

Pak Sukran : Lha saya masuk jam berapa?

Andin : Gatau pak bukannya jam tiga ya?

Murid sekelas kecuali Andin : Eyyyy jam tiga kita kita sudah waktunya pulang kale ndin.. huuuuuuu

Andin : Oh yaya..

Pak Sukran geleng-geleng kepala sambil jakunnya naik turun, eh jakun naik turun bukannya biasanya kek orang mau marah ya? Tapi ga kok Pak Sukran ini malah bisa copot juga wkwk.

Nah nah, gue yang duduk di bangku paling depan sekarang ini lagi diliatin ama Pak Sukran, Orangnya sudah hendak berjalan ke arah bangku gue pula! Sudah siap keluarin air hujan ke muka gue rupanya. Pak Sukran kan kalau nerangin paling semangat nah kebetulan guru IPS pula, bukan pelajaran yang mbosenin sih (buat gue), tapi air hujannya itu lho yang bikin gue rasanya musti bersyukur telah diingetin ama paribahasa sedia payung sebelum hujan. Sayang gue sekarang ga ada payung, tapi ada jas hujan sih, jas hujan gakin hehe.

Pak Sukran : Oke anak-anak hari ini kita akan membahas mengenai pelajaran Geografis. Siapa disini yang tahu berapa selisih waktu Negara Indonesia dengan Negara Belanda?

Gue bengong sudah dengan pertanyaan ini. Siapa pula yang pernah ke Belanda pake nanya aja si Pak Sukran.

Nana : Lha bapak sendiri tahu nggak? Saya belum pernah ke Belanda pak jadi nggak tahu lah!

Nah lho ada juga yang jawab kek gitu skakkk pak skakk! Batin gue dalam hati sambil kembang kempis nutupin muka pake buku pura-pura baca padahal antisipasi dari hujah berokahhnya Pak Sukran.

Pak Sukran : Yang Tanya kamu pernah kesana juga siapa? Bapak kan Tanya siapa yang tahu! Bapak sendiri yah ga pernah kesana tapi ini kan ilmu jadi harus dipelajari! Kamu kira memang bapak tahu waktu disana gimana? Bapak gatau! Tapi bapak belajar tahu! Waktu muda bapak sering belajar dan punya sahabat pena orang Belanda. So bapak tahu dong apalagi ini masuk ke pelajaran Geografis. Gimana kamu bisa maju kalau yang teori aja gatau.

Nanda : Tapi pak kalau teori doang kapan prakteknya? Ajakin deh pak kapan-kapan ke Belanda

Pak Sukran : Duit mbahmu ya?

Gue ketawa wkwkwkwkwk

Tapi gue geli juga, gini-gini Pak Sukran masih bisa ndagel atau guyon lho ( bercanda ) jadi kira-kira dia umur berapa ya?

Gue : Pak, sebenarnya bapak umur berapa sekarang?

Pak Sukran : (mesem-mesem) Wah jangan di Tanya umur, kalau setengah badan keatas ini umur 40 keatas tapi kalau setengah badan ke bawah ini masih 17 tahun hehehe

Weehhhh? What the? Apa maksudnya?

Gue : Maksudnya pak? ( muka gue setengah kek orang bego )

Doni : Ya maksudnya apa lagi begoooo lu kira apa yang ada di setengah bagian kebawah itu?

Gue pandangin Pak Sukran dan gue baru sadar astaga! Ngeres booo! Tapi celaka Pak Sukran liat arah mata gue dan dia bilang.,,



Pak Sukran : Kamu ga percaya kalau yang setengah ke bawah ini masih 17 taon? Mau saya tunjukin uler katok saya? ( uler celana )

Busyyyetttt!!! Kabur dah gue kabur… Asli kalau sudah begini dari dingin jadi lemes gue. Punya guru ga Cuma kocak tapi juga ngeres. Cuma ya guru begini susah carinya karena murid-murid pasti bakalan seneng ama guru yang kek begini-begini. Sayangnya keknya gue ga deh. Gue takut kesriusan kalau canda men! Bisa berabe kalau jadi serius.