Cerita Di Balik Ujian Sekolah

CERITA FIKSI. BUKAN NON FIKSI, TIDAK BERMAKSUD APA PUN

Disebuah sekolah negeri. Di suatu kota. Dengan suasana alam yang jarang banget ada di kota. Tapi sekolah ini special! Banyak banget tumbuhannya dan ga kelewat banyak pula pohonnya. Jadi ketika lu masuk ke sekolah itu, pasti lu bakal ngerasa kek di desa! Bangunannya juga masih setengah gedung bangunan zaman Belanda gitu.



Kebayang nggak gimana? Yah itulah sekolah gue!

Gue sekolah di salah satu sekolah negeri (maksudnya ini di negeri bukan negeri beneran, aslinya ya status sekolah gue swasta tapi kan di dalam negeri jadi ya negeri dong bukan luar negeri wkwk) lu nggak perlu browsing untuk namanya atau alamatnya karena sekolah gue unik, ga tercatat sama sekali di google wkwk apalagi di google map. Tempatnya terpencil, padahal ada di tengah kota lokasinya. Aneh? Ya! Tapi inilah sekolah gue!

SMA Finlendie..

Nama boleh seperti nama sekolah luaran tapi asli sekolah negeri kok(eits, dalam negeri ya bukan negri)

Oke itu sekilas tentang sekolah gue. Sekarang gue bakal lanjut cerita tentang hari ini di sekolah gue. Buat yang sudah kelas 12 tentu sudah pada mengalami ujian prkatek bukan? Atau mungkin sudah ujian tulis? Nah kalau hari ini sekolah gue sudah masuk ujian tulis, yaitu ujian sekolah.

Sebagai anak yang patuh akan orang tua, sebagai murid yang rajin masuk sekolah, sebagai siswa yang berpendidikan, gue pun sama seperti temen-temen dalam hal mengerjakan soal waktu ulangan.

Gue : Eh lin, lu belajar semalam?
Linda : Belajar
Gue : Belajar apa?
Linda : Belajar pelajaran buat hari ini lah
Gue : Emang hari ini kita ulangan apa ya?
*makkk*
Linda : (masang ekspresi ‘hbsdbajhf’ maksudnya ga terjelaskan gituhh ) kejuruan coy. Lu gimana sih jadwal sendiri nggak tahu! Emang ga belajar?
Gue : Belajar dong, jangan salah!
Linda : Lha trus kok gatau? Kapan mau belajar?
Gue : Ntar kalau soalnya di bagiin gue belajar! Hehe

*plakkk* what the? (mungin itu batin Linda yang di wakili dengan ekspresinya) gue pun berjalan tenang ke arah tempat duduk gue.

Gue mah tenang-tenang aja kalau ulangan. Selama ada smartphone maka hidup lu bakalan tenang, aman, dan damai. Tapi selama smartphone lu nggak ada, maka selama itu pula hidup lu bakalan risau, galau dan ga ngerti harus ngapain.

Kalau zaman dulu mah enak ujian masih pake system PBT ( Paper Based Test ) kalau sekarang kan CBT ( Computer Based Test ) jadi mana bisa lu kalau mau nyontek. *eitss* gatau juga sih kalau bisa, soalnya gue belum pernah test pake CBT. Baru tahun ini jadi tester CBT. Sayang testernya ga dapet bocoran, jadi percuma dong testernya wkwk!

Kalau ujian masih pake system PBT, gue paling jago buat dapetin nilai diatas KKM! Why? Because seperti yang uda gue bilang tadi! Jangan risau atau galau. Lu cukup belajar waktu ujian aja dengan membawa smartphone lu dan berbekal jaringan dari operator yang sesuai kantong dan kemudian jangan lupa baik-baikan mbah Google biar lancer saat lu belajar buat ngisi jawaban ujian lu. Nah, mudah kan? Di jamin nilai lu diatas KKM dah! Bahkan nyaris 100 kalau lu pinter-pinter waktu belajar.

Untung aja ujian sekolah di sekolah gue masih pake PBT, belum CBT. Coba kalau uda pake CBT, ga kebayang betapa susah buat gue apel ke mbak Google.

Hari ini gue di jaga oleh dua pengawas. Satu pengawas gue kenal namanya. Pak Tumbuh. Eitss jangan ketawa dulu. Itu nama panggilannya. Dan nama lengkapnya adalah Pak Tumbuh Harapan S.Sn Sarjana Seni broo.. Jangan kaget deh kalau namanya aneh-aneh, orangnya juga aneh deh dia(bukan maksud semua orang seni aneh, yang gue maksud pengawas gue)

Temen gue di belakang sudah mulai berbisik

Rita : Stss ststss.. Mantan lu tuh coyy
Gue : Mantan pala lu peyang! Sejak kapan gue pacaran?
Rita : Bukannya lu pacaran sejak zaman purba ye?
Gue : Lu kali yang pacaran sama dia sejak zaman purba
Rita : ichhh gue mah ogah. Galak pisan eyy
Gue : Apa lagi gue. Buat lo gue rela ko Rit
Rita : Ah lu mah mesti mokkkk ah!

Lembar ujian pun di bagiin.. Tapi bukan sama Bapak Tumbuh, tapi sama Bapak Ganteng! Yang ini gue gatau namanya, kata temen-temen ganteng jadi gue sebut aja bapak Ganteng!

Bapaknya senyam-senyum aja liatin muka gue. Gue jadi bingung, apa rambut gue ada bermasalah? Gue sisir deh pake tangan sangking ga percaya dirinya. Tapi masih saja keknya ga ada masalah. Yauda gue diem aja. Palingan emang bapaknya doyan senyum, atau biar kegantengannya nambah? Aduh pak lu sudah berhasil dah kalau bikin temen-temen gue kesemsem (khusus cewek)

Bapak Tumbuh : Anak-anak semua HP di maksukkan tas. Tas ditaruh depan, yang ada di meja kalian hanya alat tulis dan soal serta lembar jawaban. Tidak ada barang lainnya!

Murid : Hening

Tapi di balik semua itu anak-anak menyimpan semua smartphone mereka di posisi teraman masing-masing. Termasuk gue. Gue bukan maksud melanggar aturan ya! Gue ga taruh di tas tapi taruh di tepak, lha tepak kan termasuk alat tulis? Lha tadi kan beliau bilang kalau alat tulis boleh di taruh di atas meja? Jadi kalau gue taruh smartphone gue di dalam tepak dan tepak gue di atas meja tulis ga salah dong ye?

Oke 10 menit sudah berlalu. Waktunya beraksi!!

Ujian pertama pun lancar tanpa ada hambatan meski mata Bapak Tumbuh tetap berkeliaran, namun anak-anak sudah pada anteng sekarang. Gimana ga anteng coba? Orang semua sudah pegang smartphone. Mungkin karna itu jadi Pak Tumbuh ga hilir mudik cek satu persatu ke bangku-bangku murid-muridnya. Siapa tahu ada contekan gitu wkwk.

Istirahat pun usai. Balik lagi ujian. Semua siswa masuk ke kelas. Pengawas masuk ke kelas. Lanjut deh kita ngapelin mbak Google. Eh lebih tepatnya gue yang ngapelin. Gue mana ngerti yang lain ikut apel apa ga? Pokoknya mbak Google masih ada ketika gue balik mau apel!

Sayangnya kali ini Bapak Tumbuh gam au nancepin pantatnya yang mulus itu ke kursi. Jadi dia berdiri terus ngeliatin murid-muridnya yang sudah berdoa dalam hati buat pengawasnya segera duduk. Bapak Ganteng ini pula kenapa masih muter aja bagiin kertas tanda tangan? Padahal gue sudah ga sabar buat ngunjungi Mbak Google. Terpaksa deh gue mbatin dan mengirimkan telepati ke mbak Google ‘ mbak sabar ya.. tungguin gue apel. Ada banyak hal yang perlu kita omongin. Soalnya ga ada satu pertanyaan pun yang gue ngerti. Tapi nih Pak Tumbuh ga mau duduk. Mudah-mudahan dia cepet duduk ya mbak’

Aminn.. amin.. amin.. amin.. amin.. amin.. amin..

Gue liat beberapa konco sudah berkomat kamit merapal doa supaya Pak Tumbuh segera duduk. Dan.. taraa… Pucuk di cinta ulam pun tiba! Pak Tumbuh duduk tapi ga lam, setelah itu di keluar. Terus gatau ngomong apa, pas enak-enak gue lagi apel, baru juga nemu satu jawaban, dia balik dan dengan gayanya liatin lagi seantero kelas trus ngomong bentar ama pak Ganteng dan sudah deh mereka salaman dia pergi dan tak kembali.

Pak Ganteng : Nah, anak-anak kalian pasti lebih senang kalau saya sendiri yang jaga

Murid-murid : Horeeee!

Nah lega semua dah. Akhirnya !!! Time for APEL!

Kurang dari 1 jam seluruh jawaban sudah terisi penuh. Lu tahu kenapa? Semua karena Apel dan Kerja keras selama ujian yaitu apa? BELAJAR WAKTU UJIAN! Kalau yang ini bukan lagi SKS ( Sistem Kebut Semalam ) tapi sudah berganti ( Sistem Kebut Sejam ) wkwkwk!

Ketika gue sudah santai dan tinggal ngumpulin doang.. Gue tiduran deh. Tapi tiba-tiba gue terbangun dengan adanya panggilan dari temen gue yang ada di barisan depan gue sekarang..

Lisa : Oii Oii Kamu sudah? Kok tidur sih?
Gue : ah? Ha? (setengah sadar)
Lisa : Bantuin gue dong kalau lu sudah
Gue : (sadar, lihat jam) kurang 15 menit nih. Ah lu ganggu deh. Tapi gapapa dah. Kurang nomor berapa aja?
Lisa : Belum semua
Gue : hahhh? Lu kemana aja kok belum semua?
Lisa : Gue dari tadi disini. Doa kali dapat jawaban. Tapi gue ga dapat-dapat. Akhirnya gue nyerah dan noleh ke arah lu. Akhirnya gue ngerasa ini jawabannya. Bantuin dong!
Gue : *plakk, mbatin* kalau gue sebelumnya kerja dengan SKS ( Sistem Kebut Sejam ) yang ini lebih canggih! Yaitu SKS ( Sistem Kebut Sepuluh menit ) Busyettt dah.. Nyantainya hidup lo Lis melebihi hidup gue!

Rasanya gue pingin teller lagi dah.