Cerita Anak KOS Stssss DIAMMM





Cerita Anak KOS Stssss DIAMMM

Edisi Negur Anak KOS yang RAMEEE

Edisi Negur Anak KOS yang RAMEEE
sumber : Google


Pernah nggak sih buat kalian yang tinggal di kosan entah karena keperluan study atau bekerja, atau mungkin lainnya trus dapet temen kos yang rese abis, ruame abis, dan pokoknya bikin kalian nggak tahan gitu! Nggak tanggung-tanggung, ramenya itu sampai tengah malem dan ganggu kalian istirahat tentunya.. Hmmm bener-bener ga pengertian!

Nah kali ini aku mau cerita tentang beberapa tetangga kos yang pernah aku alami, kurang lebih memang sama juga sih kasus atau permasalahannya. Sampai orang tua ku dan beberapa teman ku juga kasih saran " sudah pindah kos ajaaaa " tapi tetep aku nggak mau pindah kos. Kenapa? Karna buatku, pindah belum tentu nyelesaiin masalah, bener nih kata temenku hehe.

Jadi aku pertahankan tetap di kos waktu itu, dan emang sih kesel bikin stress juga lama-lama, tapi aku berusaha tahan dan tahan aja sambil mikir ' allahhhhh mereka nggak lama kok tinggal ' dan yahh kalau biasanya aku betah ditempat sepi, entah kenapa waktu itu aku parno tinggal di kos sendirian.

Hal yang paling ngeselin ketika sudah dikos sendirian, nggak ada yang bisa di hubungi, dan yahh pokoknya gitu deh (kok malah curhat --" )

Kosanku modelnya seperti lorong gitu dan hadap-hadapan kamarnya. Jumlahnya ada 8 kamar. Model rumahnya lurus panjang gitu, persegi panjang kali yah? Gatau deh pokoknya gitu, terus kita nggak dapet cahaya dari luar jadi satu-satunya sumber cahaya cuma lampu, jadi biar siang pun tetep nyalain lampu. Syukurnya ada fasilitas dapur dibelakang, trus ada tv di ruang samping dapur, lemari es, dan yang utama adalah ada jemuran! Jemuran buatku penting karena nggak semua kosan ada jemurannya.

Singkat cerita dikosan ku ini penghuni tetapnya cuma 4 waktu itu. Aku termasuk salah satunya. Tapi meski penghuni tetap juga nggak setiap hari ada dikosan sih. Nah oleh karena itu ada beberapa penghuni yang keluar masuk deh.

Ketika ada beberapa penghuni baru dan ramai, awalnya aku kesel. Emosiku sendiri belum stabil jadi suka marah nggak jelas. Awal-awal aku suka banting pintu karena kesal dan nggak mau negur. sorry bukan karena nggak berani negur tapi aku susah memang berhadapan dengan orang. Entah kenapa setiap negur bakalan kayak emosi dan akhirnya berakhir orang lain nangkepnya aku marah.

Akhirnya aku putusin buat aduin aja ke Bapak KOS. Karena selain aku ada tetangga lain yang merasa terganggu tapi nggak mau ngadu, malah ngadu ke aku, ya otomatis aku tambah kesel donk. emang aku bisa apaannn ??? 

Bapak Kos ku syukurlah langsung negur sih biar malem. Entah nih bapak kos biar malem masih on aja hapenyaa hehe, langsung di balasnya pesanku. Kadang kalau aku butuh suatu apa beliaunya langsung datang. Kerenn deh bapak kosku.. Cuma duluu suka kesell, abis bapak kos ku nggak pernah marah, kaaaallleeemmm banget jadi greget.

Nah masuk deh ke responnya si mbak-mbak ini. 

Mereka ada yang ngerespon baik ada yang bahkan suka nyindir-nyindir gitu.. ishhhhhhhhh !!

Yang ngerespon baik tuh mereka bakalan langsung aga pelan suaranya pas malam hari jadi kayak didengerin gitu omongan bapak kosnya. Kalau yang ga baik tuh sejak ditegur mereka balik nyindir, jadi setiap mereka ramai sedikit salah satu dari mereka bakalan bilang " stssss diamm, nanti tetangga sebelah nggak bisa tidur " begitu terus berulang kali dan sampai aku enegggg.. Memang sih mereka nggak ribut lagi sampai jam 12 keatas gitu, tapi tetep aja nggak perlu nyindir-nyindir kann? Yang paling ngeselinnya lagi mereka tuh kadang entah sengaja atau engga seperti emang nyenggol sepedaku dan jadinya bunyi " bukk " gitu kena kaca jendela kamarku. Aku masih mikirnya nggak sengaja. (positif )

Kalau menurutku aku negur mereka dengan lapor bapak kos sih aku merasa nggak salah, dan temanku juga bilang hal yang sama. Tapi entah mengapa aku jadi terus disindirnya. Mau negur juga malas, mau nyautin malah ribut. Namanya juga cewek kan? Kalau makin ditanggepin apa gak makin panjang urusannya? 

Jadi aku diem aja dalam kamar. Males juga keluar. Aku pun nggak pandai untuk berbasa-basi dengan orang. Pulang dari luar langsung masuk kamar. keluar cuma cuci piring atau masak atau njemur pakaian. Selebihnya. DALAM KAMAR.

Aku merasa semua kebutuhanku ada didalam kamar, jadi aku nggak perlu keluar. Itu sih pertimbanganku.

Nah buat kalian mungkin pernah mengalami hal yang sama bagi donkkk!!! Bisa tinggalin komentar atau mungkin kalian mau curhat via email bisa banget di fangfang0298@gmail.com

Sekian dahulu yaa postinganku kali ini.. Mohon maaf apabila ada salah kata dan perbuatan.